Ramadan: Menyatukan perbedaan tradisi tarawih di Masjid Agung Surakarta - BBC News Indonesia

Ramadan: Menyatukan perbedaan tradisi tarawih di Masjid Agung Surakarta - BBC News Indonesia




Masjid Agung Surakarta, Jawa Tengah, yang berusia lebih dari dua abad, menggelar salat tarawih 11 dan 23 rakaat sekaligus. Masjid di Kampung Kauman, Pasar Kliwon, Solo, yang merupakan saksi bisu penyebaran Islam di kota itu, memang sejak awal tidak terlalu kaku dalam menafsirkan dan mempraktikkan ritual ibadah. Pengelola masjid menyediakan dua orang imam untuk memimpin 'dua cara' salat tarawih tersebut — sebuah ketidaklaziman mengingat kebanyakan masjid di Indonesia cenderung memilih salah satu aliran. "Masjid Agung posisinya memfasilitasi semua [dua tradisi] karena kita kembali ke pranata lama keraton itu bisa memfasilitasi semua jemaah," kata Ketua Takmir Masjid Agung Surakarta, Muhtarom. Dalam tradisi di Indonesia, tata cara salat tarawih delapan rakaat biasanya identik dengan organisasi Muhammadiyah. Sebaliknya, praktik tarawih 20 rakaat dilekatkan kepada organisasi Nahdlatul Ulama yang juga memiliki alasan di baliknya. Dihadapkan persoalan pelik seperti itu, pihak keraton yang saat itu masih menaungi masjid, memilih untuk berusaha menyatukannya. ============ Berlangganan channel ini di: https://bit.ly/2Mkg9hY Instagram: https://ift.tt/2nV3kkF Twitter: https://twitter.com/BBCIndonesia Facebook: https://ift.tt/2MWR7XX #bbcindonesia

Post a Comment

Copyright © VodLan Indonesia . Designed by OddThemes and Seotray